Hilang Hampir 2 Abad, Begini Isi Kapal HMS Terror yang Karam Misterius dan Awaknya Lakukan Kanibalisme

0
8186
Setelah 170 Tahun, Begini Isi Kapal H.M.S. Terror yang Awaknya Lakukan Kanibalisme dan Hilang Hampir 2 Abad Lamanya.

SERBA-SERBI- Tidak ada yang tahu pasti mengapa tepatnya kapal HMS Terror tenggelam, namun ada tanda-tanda kanibalisme dalam kapal.

Lebih aneh lagi, kapal itu sendiri tampak sangat utuh bahkan setelah hampir dua abad berada 24 meter di bawah laut Kutub Utara.

Ekspedisi Sir John Franklin dilangsungkan pada 1845 untuk menjelajah Northwest Passage.

Namun kapal yang dikirim, HMS Terror dan Erebus, justru berakhir karam dan meninggalkan cerita misterius hingga sekarang.

Menurut National Geographic, arkeolog Parks Canada baru-baru ini menggunakan drone bawah air untuk menjelajahi bangkai kapal HMS Terror.

Ditemukan pada tahun 2016 di lepas Pulau King William di bagian utara Kanada, kapal dan isinya belum dipelajari dengan benar sampai sekarang, 174 tahun setelah tenggelam.

Isi HMS Terror , semuanya tampak sempurna setelah hampir dua abad berada di bawah air.
Isi HMS Terror , semuanya tampak sempurna setelah hampir dua abad berada di bawah air.

Kapal itu adalah kendaraan yang cukup mengesankan dan menurut Canadian Geographic, secara resmi dibangun sebagai kapal bom dan berpartisipasi dalam beberapa pertempuran kecil dalam Perang 1812.

Kapal diperkuat dengan pelapisan besi besar untuk menghancurkan es Kutub Utara.

“Kapal itu luar biasa utuh,” kata ketua arkeolog Ryan Harris. “Anda melihatnya dan merasa sulit untuk percaya ini adalah kapal karam berumur hampir 2 abad.

HMS Terror Karam Misterius

Penyelam Kanada melakukan tujuh kali penyelaman, di mana mereka memasukkan drone bawah air.
Penyelam Kanada melakukan tujuh kali penyelaman, di mana mereka memasukkan drone bawah air.

Pada Mei 1845, penjelajah Kutub Utara dan perwira Angkatan Laut Kerajaan Inggris, Sir John Franklin, diberikan kendali atas dua kapal modern – Erebus dan HMS Terror.

Perintahnya adalah untuk menjelajahi Northwest Passage yang misterius, yang belum diketahui oleh para petualang pada saat itu.

Kedua kapal dilengkapi dengan lambung kapal yang kuat, berlapis besi dan mesin uap, peralatan ilmiah terbaik yang tersedia, dan makanan yang cukup selama tiga tahun di Kutub Utara.

Setelah singgah di Kepulauan Orkney dan Greenland Skotlandia, kedua kapal menuju ke Kutub Utara Kanada.

Botol-botol kaca ini tetap dalam kondisi murni selama 174 tahun.
Botol-botol kaca ini tetap dalam kondisi murni selama 174 tahun.

Terakhir kali ada yang melihat Erebus dan HMS Terror adalah pada akhir Juli 1845.

Apa yang terjadi setelah HMS Terror terlihat menuju Pulau Baffin sebagian besar masih menjadi misteri, meskipun sebagian besar peneliti akan setuju bahwa kedua kapal terdampar di es di tengah-tengah Victoria Sound di Kutub Utara Kanada.

Banyak dari sisa-sisa kerangka yang ditemukan terbelah menjadi dua.

Ini menandai bahwa setelah terdampar, para awak kabal melakukan praktik kanibalisme untuk bertahan hidup.

Kemudian, pada 1980-an dan 1990-an, para peneliti menemukan bekas-bekas pisau pada sisa-sisa kerangka yang ditemukan di Pulau King William.

Ini semua menegaskan bahwa hari-hari terakhir ekspedisi Franklin melihat anggota kru memotong-motong rekan-rekan mereka.

Sebelum mereka makan, mereka juga mengekstraksi sumsum tulang mereka.

Ketika antropolog Owen Beattie menggali salah satu mayat yang dikuburkan di Pulau Beechey pada tahun 1984, ia menemukan seorang anggota ekspedisi yang masih terpelihara dengan nama asli John Torrington kaku beku.

John Torrington, anggota kru di Franklin Expedition, ditemukan terawetkan sempurna di es Kutub Utara.
John Torrington, anggota kru di Franklin Expedition, ditemukan terawetkan sempurna di es Kutub Utara.

Wanita berusia 20 tahun itu meninggal pada 1 Januari 1846, dan dimakamkan di lapisan es setinggi 1,5 meter selama hampir 140 tahun.

Mata biru kebiruan Torrington masih terbuka dan otopsi tidak menunjukkan luka atau trauma. Para ahli menemukan bahwa tubuhnya tetap hangat setelah ia meninggal.

Tubuhnya yang berbobot 88 pon menunjukkan ia sangat kekurangan gizi pada minggu-minggu sebelum kematiannya.

Tiga mayat di Beechey Island – John Torrington, John Hartnell, dan William Braine – tetap terkubur di sana hingga hari ini.

Penelitian Berlanjut

Kapal Erebus ditemukan pada jarak 10 meter dari Pulau King William pada tahun 2014, sedangkan HMS Terror ditemukan 2 tahun kemudian di sebuah teluk yang terletak 72 km jauhnya di kedalaman 24 meter.

Mengapa kapal tenggelam atau mengapa mereka ditemukan di lokasi yang berbeda seperti itu adalah teka-teki yang diharapkan dapat diselesaikan oleh para peneliti modern.

Sumber/ Intisari Online

iklan-andy.jpg iklan-andy.jpg

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here