Akibat Perkawinan Sedarah, 4 Keluarga Kerajaan Ini Menderita Kelainan! Salah Satunya Cleopatra

0
31014
Kelainan Mengerikan ini Akan Terjadi Pada Anak dari Pernikahan Sedarah!

Aneh-Unik, – Perkawinan sedarah adalah hal yang terlarang di setiap kebudayaan manusia dengan sejumlah pengecualian yang sangat terbatas.

Sebab dari perkawinan sedarah tersebut nantinya akan berdampak pada sang anak.

Namun, perkawinan sedarah dalam keluarga kerajaan justru dipandang sebagai cara untuk memastikan kemurnian genetik.

Perkawinan antara memastikan bahwa tidak ada darah “biasa” yang menodai garis darah aristokrat yang murni.

Cacat lahir yang disebabkan oleh perkawinan sedarah merajalela di keluarga kerajaan dari Rusia ke Portugal dan bahkan di Mesir kuno, di mana praktik pernikahan saudara dianggap sebagai perilaku saleh.

Penyakit keturunan yang disebabkan oleh perkawinan sedarah diturunkan melalui kumpulan gen, terutama dalam banyak kasus di mana pernikahan dekat yang disengaja digunakan untuk memastikan bahwa darah kerajaan disimpan dalam keluarga.

Banyak penyakit merajalela di banyak keluarga kerajaan, menyebabkan beberapa perilaku kerajaan yang sangat aneh.

Sementara semua keluarga ini berharap perkawinan jarak dekat akan membuat keluarga kerajaan mereka lebih kuat, dalam banyak kasus, penyakit, kegilaan, dan kemandulan yang disebabkan oleh perkawinan sedarah yang akhirnya membuat mereka terpisah.

1. Charles II ‘The Bewitched’ yang berlidah besar dan terus meneteskan liur

3720247407

Charles II dari Spanyol menderita kelainan karena perkawinan sedarah orang tuanya.

Produk dari garis panjang perkawinan Habsburg (ayah dan ibu adalah paman dan keponakan), melahirkan Charles II yang dijuluki “The Bewitched”.

Dia memiliki apa yang disebut Habsburg Jaw atau Habsburg Lip, ditandai oleh lidah yang besar, kurang gigitan, rahang bawah yang menonjol, dan bibir bawah yang tebal.

Secara teknis, kelainan bentuk ini dikenal sebagai prognathisme mandibula. Lidahnya membuatnya sulit tetap berada di dalam mulut dan menyebabkan air liur yang berlebihan.

Raja juga mengalami keterlambatan perkembangan yang parah. Dia disusui sampai dia berusia lima tahun, dan tidak pernah menerima pendidikan formal apa pun.

Bicaranya ditunda sampai ia berusia empat tahun, dan ia tidak bisa berjalan sampai usia delapan tahun.

Bahkan sebagai orang dewasa, komunikasinya teredam dan sulit dipahami.

Dia juga impoten, sehingga ketidakmampuannya untuk bereproduksi mengakhiri kekuasaan Habsburg pada mahkota Spanyol ketika raja meninggal pada usia 39 tahun 1700.

Dinasti Habsburg telah melakukan kawin sedarah begitu lama sehingga salah satu leluhur Charles, Joanna dari Castille, muncul di pohon keluarganya sebanyak 14 kali.

Bahkan, Charles I lebih inbrida daripada seharusnya jika orang tuanya adalah kakak dan adik.

2. Raja Tutankhamun, menderita cacat tengkorak

1007729559

Meskipun peninggalannya adalah sebagai firaun emas dari Mesir kuno, tes DNA terhadap mayat mumi Raja Tutankhamun menunjukkan bahwa penguasa Mesir ini sekitar tahun 1300 SM sebenarnya adalah memiliki kelainan genetik dan bertubuh lemah.

Ini karena tradisi kerajaan Mesir yaitu saudara dan saudari yang menikahi seorang lelaki lain.

Raja Tutankhamun naik takhta pada usia 10 dan bertahan hanya sampai usia 19.

Dia kemungkinan memiliki langit-langit mulut sumbing, kaki bengkok, dan skoliosis, serta tengkorak memanjang dan cacat.

Dia mungkin membutuhkan tongkat untuk berjalan dan bukti menunjukkan dia menderita malaria karena sistem kekebalan yang lemah.

Firaun Mesir menghormati pernikahan saudara kandung, yang dipengaruhi oleh legenda bahwa dewa Osiris menikahi saudara perempuannya, Isis, untuk mempertahankan garis keturunan murni.

Bahkan ada contoh pernikahan “keponakan ganda” (didefinisikan sebagai ketika seorang pria menikahi seorang gadis yang merupakan keturunan dari saudara laki-laki dan perempuannya).

3. Raja George III yang memiliki urin berwarna biru

176933298-600x694

Raja George III dari Inggris, yang pemerintahannya terkenal ditandai dengan kehilangan Revolusi Amerika, kemungkinan memiliki kelainan genetik yang lebih memengaruhi pikirannya daripada tubuhnya.

Dia diyakini menderita porfiria, penyakit yang membuat urin pasien berwarna ungu kebiruan dan menyebabkan serangan kegilaan (meskipun keracunan arsenik dan gangguan bipolar juga telah disebutkan sebagai penyebab yang mungkin).

George III secara rutin keluar dari tugas kerajaannya untuk melarikan diri ke pengasingan dan pemulihan pribadi di Istana Kew.

Dia cenderung mengoceh khayalan di kemudian hari dan mengalami perlakuan ekstrem termasuk baju pengekang, lintah, dan mandi es untuk menenangkannya.

Pengujian medis modern menunjukkan porfiria umum terjadi di House of Hanover, tempat Raja George III berasal.

George III menghabiskan dekade terakhir pemerintahannya bersembunyi dan akhirnya kehilangan penglihatan dan pendengarannya.

4. Cleopatra Kemungkinan Menderita Obesitas

623877590

Sementara Cleopatra dikenal dalam budaya populer karena bentuk tubuhnya yang ramping dan kecantikan yang memukau, kemungkinan besar dia tidak seperti itu sama sekali.

Secara khusus, para arkeolog percaya Cleopatra menderita obesitas, dan keluarganya harus disalahkan.

Dalam tradisi Ptolemy, keluarga Cleopatra secara teratur melakukan inses (perkawinan atau hubungan seksual sedarah).

Obesitas dalam keluarganya diperburuk oleh inses, dan banyak yang percaya dia dan saudara laki-laki dan perempuannya sama-sama menderita fitur tersebut.

Wajah Cleopatra berdaging, elang berhidung, dan lemak menggantung di bawah rahangnya.

Sumber/ Grid.ID

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here