Israel Persulit Warga Kristen di Palestina Rayakan Paskah

0
116
Patung Yesus dibawa ke dalam gereja Holy Sepulchre di Yerusalem untuk menandai Jumat Agung.

Internasional, – Pemerintah Israel belum mengeluarkan izin bagi warga Kristen di Palestina yang ingin mendatangi kebaktian Hari Paskah di Yerusalem dan Betlehem. Keputusan yang belum pernah terjadi itu memicu protes, termasuk dari badan hak asasi manusia Israel Gisha, yang menyebutnya

pelanggaran lebih lanjut terhadap hak-hak dasar Palestina untuk kebebasan bergerak, kebebasan beragama dan kehidupan keluarga”. Badan itu menambahkan bahwa itu adalah bagian dari kebijakan untuk “memperdalam pemisahanantara Gaza dan Tepi Barat danmemajukan dan melegitimasi … aneksasi Tepi Barat”.

Oleh: Donald Macintyre (The Guardian)

Ratusan warga Kristen Palestina di Gaza masih cemas menunggu pada hari Sabtu (20/4/2019) untuk mendengar apakah Israel akan memberikan mereka izin keluar pada waktunya untuk bergabung dengan kebaktian Paskah di Yerusalem dan Betlehem.

Pada tahun-tahun sebelumnya, banyak, meskipun tidak semua, minoritas Kristen yang beranggotakan 1.100 orang di Gaza telah diberikan izin keluar ke Yerusalem dan Tepi Barat untuk beribadah dan mengunjungi kerabat pada Paskah dan Natal. Tetapi minggu lalu militer Israel mengumumkan bahwa hanya 200 orang Kristen di atas usia 55 tahun yang akan diizinkan untuk melakukan perjalanan ke Yordania, tanpa berhenti di Yerusalem.

Keputusan yang belum pernah terjadi itu memicu protes, termasuk dari badan hak asasi manusia Israel Gisha, yang menyebutnya “pelanggaran lebih lanjut terhadap hak-hak dasar Palestina untuk kebebasan bergerak, kebebasan beragama dan kehidupan keluarga”.

Badan itu menambahkan bahwa itu adalah bagian dari kebijakan untuk “memperdalam pemisahan” antara Gaza dan Tepi Barat dan “memajukan dan melegitimasi … aneksasi Tepi Barat”.

Perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengatakan pada bulan ini dia sedang mempertimbangkan pencaplokan sepihak setidaknya sebagian Tepi Barat.

Kemudian, dalam pergeseran yang jelas, pejabat pemerintah Israel mengatakan pada hari Jumat (19/4/2019): “Mengikuti rekomendasi dari pembentukan keamanan, selama Paskah mendatang ini ratusan orang Kristen dari Jalur Gaza akan diizinkan untuk mengunjungi Yudea dan Samaria (Tepi Barat) dan Yerusalem Timur dan untuk pergi ke luar negeri.”

Namun, pada hari Sabtu (20/4/2019) orang-orang Kristen terkemuka di Gaza mengatakan sejauh ini tidak ada izin yang dikeluarkan.

Untuk komunitas kecil Katolik di Gaza, misa kepausan utama diadakan di Gereja Makam Suci Yerusalem. Sebagian besar warga Gaza beragama Kristen Ortodoks Yunani dan merayakan Paskah akhir pekan depan.

George Anton, seorang aktivis penting Katolik Gaza, menyatakan skeptis bahwa izin akan dikeluarkan tepat waktu meskipun ada “desas-desus” yang bertentangan, terutama karena pembatasan ekstra selama liburan Paskah Yahudi minggu ini. Dia mengatakan umat Katolik di Gaza “kesal” dan “kecewa” karena tidak menerima izin.

Kami tidak melihat alasan untuk menolak izin kami,” tambah Anton. “Kami memahami bahwa ada pengepungan Gaza dan prosedur terhadap warganya. Tetapi orang-orang Kristen dari Gaza bukanlah ancaman bagi keamanan Israel. Dan itu adalah hak kita untuk merayakan hari libur keagamaan kita dalam hukum internasional, seperti halnya untuk semua orang Kristen, Yahudi dan Muslim. Gereja-gereja harus meletakkan masalah ini di arena politik. ”

Hani Farah, sekretaris jenderal YMCA Gaza, mengatakan bahwa sementara ia didorong oleh indikasi bahwa Israel mungkin mengalah, bahkan di masa lalu banyak pelamar telah ditolak. “Kadang-kadang orang tua mendapatkan izin dan anak-anak tidak, dan kadang-kadang anak-anak mendapatkannya dan orang tua tidak.”

Seperti ratusan warga Gaza Kristen lainnya yang telah mengajukan izin sejak bulan lalu, Farah yang merupakan anggota awam komunitas Ortodoks Yunani, sejauh ini belum menerima satu untuk dirinya sendiri, istrinya atau keempat anaknya.

Miriam Marmur, juru bicara internasional Gisha, mengatakan: “Sulit membayangkan bahwa otoritas Israel akan punya waktu untuk memproses aplikasi izin individu sementara kekurangan tenaga selama Paskah. Dan bahkan jika izin … tiba-tiba diumumkan, orang-orang tidak akan punya waktu untuk mempersiapkan perjalanan atau mengajukan banding atas keputusan jika mereka telah ditolak izinnya.” Marmur mengatakan bahwa perilaku masalah ini “mencerminkan kekhawatiran yang sangat kecil dari otoritas Israel terhadap warga Gaza, apalagi hak-hak fundamental mereka”.

Tidak ada tanggapan langsung dari divisi urusan sipil militer Israel, Cogat (Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah), ketika ditanya pada hari Sabtu (20/4/2019) berapa banyak izin untuk Yerusalem dan Tepi Barat yang akan dikeluarkan, dan kapan.

Sumber/ matamatapolitik.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here