BPJS Kesehatan Perkuat Sinergi dengan TKMKB dan DPM

Dukung Keberlangsungan Program JKN-KIS

0
45
BPJS Kesehatan bersama Dewan Pertimbangan Medik (DPM) Pusat dan Tim Kendali Mutu Kendali Biaya (TKMKB) Pusat, saat pertemuan di Jakarta.

JAKARTA-BPJS Kesehatan memberi perhatian terhadap mutu pelayanan yang diperoleh peserta JKN-KIS. Berorientasi pada aspek keamanan pasien, efektivitas tindakan, kesesuaian dengan kebutuhan pasien, serta efisiensi biaya.

Hal tersebut mengacu pada Perpres 12 Tahun 2013 Pasal 42 tentang Jaminan Kesehatan.

Sebagai penyelenggara Program JKN-KIS (Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat), BPJS Kesehatan ditugaskan untuk mengelola Dana Jaminan Sosial serta membiayai pelayanan kesehatan peserta dengan efisien sesuai indikasi medis.

Serta mengacu pada prinsip managed care, yaitu pelayanan yang bermutu dengan biaya yang terkendali. Karena itu, harus memperhatikan mutu pelayanan, berorientasi pada aspek keamanan pasien, efektivitas tindakan, kesesuaian dengan kebutuhan pasien maupun efisiensi biaya.

Penerapan sistem kendali mutu pelayanan jaminan kesehatan tentunya harus dilakukan secara menyeluruh. Meliputi pemenuhan standar mutu fasilitas kesehatan, memastikan proses pelayanan kesehatan berjalan sesuai standar yang ditetapkan, serta pemantauan terhadap luaran kesehatan peserta.

“BPJS Kesehatan tidak dapat berjalan sendiri. Kami membutuhkan dukungan dan kerja sama dari berbagai pihak, baik para pemangku kepentingan utama, maupun para profesional yang terkait untuk meningkatkan kualitas layanan dan menjaga kesinambungan Program besar ini,” ujar Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan BPJS Kesehatan Maya Amiarny Rusady, dalam kegiatan pertemuan nasional gabungan antara Dewan Pertimbangan Medik (DPM) tingkat Pusat dan Tim Kendali Mutu Kendali Biaya (TKMKB) Tingkat Pusat di Jakarta, Rabu (8/8/2018).

Dalam kesempatan tersebut, Ketua Tim Kendali Mutu dan Kendali Biaya Pusat, Farid W Husain mengungkapkan, Program JKN-KIS memerlukan upaya kendali mutu dan biaya. Yang didukung oleh lembaga independen kuat untuk memantau mutu dan biaya pelayanan pada peserta JKN.

Agar sustainabilitas program dapat terus berlangsung, dan outcome kesehatan peserta dapat terus meningkat.

”Inti dari pelayanan kesehatan ini adalah pelayanan medik. Pelayanan medis yang tidak dilaksanakan dengan semestinya dapat menyebabkan pelayanan berlebihan (overuse) yang menghamburkan biaya, pelayanan tidak cukup (underuse) yang merugikan pasien, dan dapat pula menyebabkan kesalahan medik (medical error) yang berdampak pada keselamatan pasien. Oleh karena itu upaya pencegahan terjadinya pelayanan medis yang buruk sangat penting dalam era JKN, salah satunya dalam bentuk audit medis,” ujar Farid.

Farid menambahkan, kegiatan audit medis yang sebaiknya dilaksanakan secara terencana dan berkelanjutan, masih belum terjadwal dengan baik.

Ke depan, tentu saja peran TKMKB terkait pelaksanaan audit medis ini menjadi ujung tombak good clinical governance dalam Program JKN-KIS.

Sementara itu, Ketua Dewan Pertimbangan Medik Pusat, Muchlis Ramli mengungkapkan, DPM siap mendukung dan berkontribusi terhadap keberlangsungan dan sustainabilitas Program JKN-KIS.

Harapan program ini terus ada untuk memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu serta efektif dan efisien, guna menunjang peningkatan derajat kesehatan masyarakat Indonesia.

Muchlis menambahkan, BPJS Kesehatan, DPM dan TKMKB senantiasa bersinergi baik di tingkat Pusat maupun Daerah. Dalam upaya-upaya penyelesaian kasus pelayanan kesehatan dalam Program JKN-KIS.

Lebih jauh, DPM di tingkat pusat senantiasa berkoordinasi dalam menyelesaikan beberapa kasus sengketa bersama dengan Dewan Pertimbangan Klinis (DPK).

“Program JKN-KIS ini bukan hanya milik BPJS Kesehatan. Bukan hanya milik Fasilitas Kesehatan atau Kementerian Kesehatan. Program JKN ini milik kita bersama. Keberlangsungan atas program ini juga merupakan tanggung jawab kita bersama,” ujar Muchlis.

(Harry)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here